Aborsi Medis, Kontraindikasi, dan Efek Samping

Aborsi medis adalah alternatif dari aborsi bedah. Ini memiliki tingkat keberhasilan 95% dan sangat aman. Obat-obatan yang digunakan terbukti aman dan efektif. Dokter dan peneliti telah melakukan penelitian dan memperoleh hasil yang baik, dan jutaan wanita di seluruh dunia telah menggunakan obat-obatan tersebut.

Aborsi dan Pendarahan

Aborsi medis menggunakan dua jenis obat yang keduanya diminum secara oral. Obat pertama membuat ikatan janin ke rahim longgar. Minum obat ini dapat menyebabkan kram dan pendarahan. Jika tidak, obat kedua diminum untuk mengeluarkan janin. Ini juga mengakibatkan kram dan pendarahan, yang jauh mirip dengan periode bulanan hanya lebih parah pada kebanyakan kasus. Faktanya, perdarahan dapat berlanjut hingga dua minggu, meskipun perdarahan paling parah terjadi dalam waktu enam jam setelah obat kedua diminum. Ini adalah saat ketika pasien mungkin melihat telur, yang hanya memiliki diameter sekitar 2 cm. Pasien dapat kembali bekerja atau rutinitas hariannya keesokan harinya tetapi harus membawa pembalut untuk pendarahan obat aborsi.

Obat-obatan, Penyakit, dan Ketidakmampuan Lainnya

Aborsi medis menggunakan obat-obatan, seperti Mifepristone. Dengan demikian, kelayakan untuk aborsi medis banyak berkaitan dengan obat-obatan dan penyakit. Misalnya, wanita yang menggunakan kortikosteroid untuk mengobati asma jangka panjang kemungkinan besar tidak memenuhi syarat. Hal yang sama berlaku untuk wanita yang alergi terhadap obat atau komponennya. Selain itu, wanita yang menderita asma yang tidak terkontrol, tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular, dan porfiria tidak memenuhi syarat untuk jenis aborsi ini.

Memiliki alat kontrasepsi dalam rahim (IUCD) juga merupakan kontraindikasi. Wanita yang pernah atau pernah hamil di luar rahim (kehamilan ektopik) juga merupakan kontraindikasi aborsi medis.

Alasan lain yang tidak memenuhi syarat adalah keengganan atau ketidakmampuan untuk pergi ke klinik atau rumah sakit jika terjadi keadaan darurat dan untuk pemeriksaan dua minggu setelah mengambil obat kedua.

Kesediaan atau kesiapan untuk aborsi bedah juga merupakan persyaratan. Meskipun aborsi medis memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi (95%), ada kemungkinan aborsi tidak dapat diselesaikan. Jika ini terjadi, aborsi bedah harus dilakukan karena obat-obatan mungkin telah merusak janin. Sederhananya, tidak ada jalan untuk kembali setelah obat pertama diminum.

Efek Samping Aborsi Berbasis Narkoba

Pendarahan adalah bagian normal dari aborsi, tetapi prosedur dan obat-obatan (mis., Mifepristone) memiliki efek samping termasuk mual, sakit kepala, pusing, kedinginan, kedinginan, demam, muntah, dan diare. Nyeri perut sedang. Untungnya, dokter dapat merekomendasikan obat-obatan untuk rasa sakit dan mual. Sampai saat ini, hanya 16% dari kasus yang membutuhkan obat penghilang rasa sakit untuk sakit perut atau kram.

Untungnya, ketidakmampuan untuk hamil bukanlah salah satu efek sampingnya. Seorang wanita yang akan melakukan aborsi medis masih bisa hamil di masa depan.

Aborsi medis diterima di banyak negara. Bahkan, ini lebih disukai daripada prosedur bedah. Wanita menyukai prosedur ini non-invasif dan pribadi karena mengambil obat dapat dilakukan di rumah setelah konsultasi di klinik aborsi medis atau rumah sakit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *